About Me

Tuesday, November 27, 2012

sendiri

huruf sebalik cermin
tetap diam di situ
hadapan pohon melambai
di dalam riuh rendahnya
irama lagu berkumandang
menari berbaur lontaran suara
yang lapar dahaga

aku sendiri
di meja bulat ini
memerhati langit yang mendung
dia yang di sana
mereka di sekelilingku
tak endah
terus meratah
leka menghirup

setiap suara aku dengari
seluruh ruang aku perhati
tetap
tiada apa untukku di sini

kerana aku bermula sendiri
dan akhirku tetap sendiri

Sunday, November 18, 2012

lelaki dari jauh

aku lelaki dari jauh
seperti tak pernah hampir
sedangkan hati selalu dekat

aku lelaki dari jauh
memandangmu sayup-sayup
mendengarmu di hembusan bayu
memelukmu dalam angan

aku lelaki dari jauh
melangkah mendekat menjauh
berlari menyongsang arah
kepadamu jua aku ingini

aku lelaki dari jauh

hanya dari jauh

Friday, November 2, 2012

sumbang

orang ramai aku sendiri
orang berkata aku menyepi
orang bersenda aku bersedih
orang ketawa aku menangis

langit cerah aku berpayung
hujan menimpa aku biarkan
terang aku bersuluh
mata terpejam aku berjaga
pahit kutelan
manis kubuang

sampai aku mati
aku hidup

Thursday, November 1, 2012

jangan tinggalkan aku

jangan tinggalkan aku
apa yang ada andai engkau pergi
apa aku ini andai engkau tak peduli

hancur jasad derita jiwa
tak tertanggung seksa
terlontar jauh hujung derita
tiada selamat selama-lama

jangan tinggalkan aku
segalanya tak bererti tanpamu
hampa tak bermakna
hitam tak bercahaya

andai engkau pergi
celakalah aku di seluruh alam ini

Monday, October 29, 2012

rawan

berserakan keping-keping resah
melayang dihembus angin rindu
dengan kilauan keemasan
jatuh jauh di hujung alam

berdirilah aku
menanti sesaat itu
tegak kaku
berlarian dalam hati
berjalan dalam diri

mendung hadir menaungi
membawa tangisan
sarat ingatan
menghambur titis-titis hujan
menghapus debu-debu kealpaan
dan wajahmu kembali bersinar
memanggilku

Friday, October 12, 2012

kasihku untukmu

sekilas wajahmu menjelma
di antara bintang berjuta
berselindung samarnya purnama
ditabir awan kelam diamnya

sayup terdengar bisikanmu
dialun bayu dingin membelai
melafaz rindu merayu syahdu
sejernih embun sebening kasihmu

segenap alam aku rasakan
seluruh malam menemaniku
mengisi ruang mimpi-mimpiku
memenuhi kamar kasih jiwaku

aku amat mencintaimu

Sunday, October 7, 2012

luka

sakit yang aku rasa
menyiat-robek hati
pedih menikam naluri
bersama renangi laut kasih
tenggelam hanya aku sendiri

terdiam di dasar pilu
bisu kaku tak berdaya
lemah aku oleh luka
yang kau hiris dengan duri kata
kau bakar hangus dengan api sengsara

kau tinggal pergi
biar aku menepi
merawat luka sendiri
tangisku tak bernada
rintihanku tanpa kata

mungkin engkau lupa
irama indah cahaya cinta
kerana masa merubah segala
kerana kita manusia
selalu alpa lalai lupa

biarkan aku menepi
kerana aku hanya debu
yang kau pijak di bawah kakimu

Thursday, October 4, 2012

sumpah

biar berkecai tulang temulang
berundur setapak sekali-kali tidak
biar rebah melaut darah
berkalang tanah aku rela

sumpah keramat aku laungkan
selagi nafas penuh di dada
selagi kudrat mengharung segala
selagi aku masih bernyawa
akan tetap aku pertahankan

demi sumpah ini

demi perjuangan ini

demi engkau!



Friday, September 28, 2012

wajah hati

redup matamu
melindungi gelora rindu

senyumanmu
menahan bait kasih

wajahmu
sembunyi rahsia hati

aku juga begitu
tak terucapkan
betapa ingin hati ini
mengasihi
menyayangi

pada setiap angan
dalam setiap renungan
jauh tenggelam
pada sisi sepi yang paling dalam

Thursday, September 27, 2012

tinggal 2

tiada lagi yang tinggal di sini
walau secebis ingatan
walau sebaris pesan

dilupakan
tertinggal di mana-mana
enggan dibawa bersama

lumrah
seiring masa
pudar sirna
musnah

tiada apa di sini
hanya angan
mimpi

bayang wajah kian kabur
ditabir kabus hidup

namun begitu
entah mengapa
aku masih enggan pergi

Wednesday, September 12, 2012

tunduk

pandanglah aku
aku merayu

banyak salahku
maafkanlah

buatlah sekehendakmu
aku rela

hukumlah aku
engkau berkuasa

maafkan aku
maaf milikmu

engkau mulia
aku hina

engkau perkasa
aku tak berdaya

aku merayu..

Sunday, September 9, 2012

tinggal

hilang sudah segalanya
saat riang waktu duka
yang tinggal hanya kisah

usai sudah semuanya
langsai kepada empunya
yang bersisa cuma cerita

malamku sedih dibalut kenangan
mengenang dikau wahai tuan
bintang seribu sirna cahaya
bulan purnama ditelan gerhana

sayang
cuma aku sendiri
menghadap sedih ini
sedangkan engkau tak peduli

akhirnya

yang tinggal hanya nama

Thursday, August 23, 2012

hilang 2

entah di mana lagi
hendak saya cari
sepanjang jalan ini
setiap langkah kaki
masih juga tiada

di sudut kamar sepi
sebalik tabir usang
awak tiada

setiap hari saya mencari
pagi malam saya menanti
sekilas bayang
sedetik pandang

rindu bersarang
kasih masih bersawang
biarkan
kerana hanya itu
yang awak tinggalkan

takkan saya lupakan

Friday, August 3, 2012

bisik

inginku bisikkan secebis pesanan
buat dirimu wahai sayang
sebelum tiba hari penentuan
sebelum aku menghadap tuhan

pesanku ini bersebab kasih
selagi lidah masih fasih
selama tauhid tidak beralih

katakanlah sayang allah esa
tiada lain selain dia
takkan pernah ada serupa
dengan allah maha kuasa

kekasih dia jangan kau lupa
ingatlah sayang suatu masa
saat mentari sejengkal cuma
antara seluruh umat manusia
hanya dia ingatkan kita

wahai sayang dengarlah lagi
pesan aku yang hina ini
jalan yang benar engkau turuti
kelak tiada engkau sesali

jalan hitam jangan kau ikut
bimbang hatimu diselubung kabut
hidup di dunia selalu takut
hari kemudian jadi kalut

wahai sayang ingatlah selalu
pesanku ini jadikan pemandu
andai aku pergi dahulu
doakan aku dalam sujudmu







Sunday, July 22, 2012

apa bahagia

saat tawa gembira
dalam ruas yang sama
sekepala
itu sementara

saat menghirup madu-madu dunia
yang beraneka rasa
khayal dalam nikmat
itu tipu daya

saat berkasih mesra
saling melafaz setia
indah bila berdua
itu ceritera
ada penghujungnya

bahagia itu
bila kau sempurna setia
dalam sembah sujudmu

bahagia itu
bila kau tiada
yang ada cuma dia

setiap langkah perbuatan
kerana dia
seluruh alam semesta
kau pandang dengan pandangannya

itu hakikat bahagia
yang lain cuma rasa

Saturday, July 21, 2012

dalam dingin malam

dingin malam selepas hujan
mencengkam hati yang merintih
merayu padamu ya rabb
deras air mata
seiring sesalan dosa silam

air hujan pada dedaun
berkilau disinari cahaya
namun jiwa ini
gelap tanpa cahayamu

pernah aku jatuh
mencuba bangkit semula
jatuh lagi
sehingga lelah jiwa ini
cukup sudah aku derita
aku tak mahu jatuh lagi

hulurkanlah sedikit
limpah kasihmu padaku
bukakanlah barang seinci
hijabku denganmu
yang menabir pandangan hati

dingin malam ini
aku hamburkan
seluruh pengharapan
agar kaki ini
tetap pada lorong
ke arah jalanmu



Friday, July 13, 2012

jasad tidak setanding mimpi

indah bintang kerdip cahaya
ingin benar disentuh rasa
apakan daya
tangan terikat di langit

tinggi gunung hendak ditawan
menjulang tinggi awan gemawan
apakan daya
kaki terpasak di bumi

bayang-bayangmu ingin ku dakap
menyulam cinta seagung maya
mencurah kasih ke hujung nyawa
apakan daya
asa tidak sekuat angan
jasad tidak setanding mimpi


Monday, June 18, 2012

hilang

ke mana awak pergi
sepanjang hari saya mencari
dalam deringan waktu pagi
dalam dingin air di kali
awak tiada

setiap langkah kaki
dalam merdu siul unggas
pada dahan dan ranting
sebalik dedaun
saya tak jumpa

ke mana awak pergi
pada awan memutih
dalam nyaman bayu
juga pada silau mentari
saya terus mencari

mungkin awak sudah lupa
betapa risau hati saya
mungkin juga awak sengaja
lontar rindu pada saya

tapi mungkin juga
saya takkan jumpa
kerana awak cuma khayalan
dalam hati, dalam ingatan
dalam mimpi, dalam igauan


Wednesday, June 13, 2012

lampu picit malap

lampu picit malap
dalam gelap samar-samar
tunjuk jalan kelam

mana satu jalan
kiri kanan sama gelap
lampu picit malap
pandu arah cepat
ada tunggul tengah jalan
banyak duri halang langkah

jalan kelam masih panjang
hari siang lambat datang
matahari masih segan

lampu picit malap
jangan padam
hujung jalan dia menunggu
sudah lama sejak hari itu

namun
andai sirna cahayamu
mungkin dia enggan bertemu

Sunday, June 10, 2012

semoga kau mengerti

tenang wajah ini
bukan cermin hati

senyum bibir ini
bukan riang diri

pecah tawa ini
lebur dalam tangisan
yang mengalir dalam hati

ku ucapkan tanpa suara
ku gambarkan tanpa garisan
ku nyanyikan tanpa irama

melangit harap
semoga kau mengerti

Monday, June 4, 2012

ulang

biarkan saja suara itu
membingit telinga menyesak dada
biarkan ia melaung-raungkan kekesalannya
biarkan ia dengan ratap tangisannya

selalu ia memegang erat hati
bersumpah janji bagai
demi tuhan, katanya
takkan pernah ia ulangi
sanggup dipunah keramat sumpah
rela dilontar jauh ke lembah

sampai sudah katanya hampa
di kakimu bertiarap ampun
dengan ratap raung seperti kelmarin
dengan manisan sumpah janji setia
bimbang disingkir hina
takut dipenjara sebelum masa

dan kita selalu percaya

malam bulan sabit

laut tenang tak bergelora
bintang indah kerdip cahaya
bayu gemalai tari mengalun
lembut membelai diiring santun

hatiku aman jauh merenung
jiwaku lapang seluas samudera
sukma berlagu kasih segunung
bibir tersenyum bunga menguntum

sebesar gunung syukurku sergam
tidak setanding nikmat di tabur
kerana batas pada yang paling
sedangkan dia tiada tersukat
walau sejauh mengenal makrifat

sujudku sembah tiada lain
engkau satu tiada banding
berhajat semua tiada terasing
tiada tara, tiada tanding!

Friday, June 1, 2012

entah

entah mengapa
bunga tak kembang
unggas tak riang
pelangi tak seri

entah mengapa
hujan tak dingin
cerah tak panas
angin tak sepoi

entah mengapa
manis tak rasa
masam tak kecur
lazat tak selera

entah mengapa
siangku engkau
malamku engkau
mimpiku engkau
jagaku engkau!

dapatkah engkau mengerti,
wahai aku!

Thursday, May 31, 2012

untukmu 2

ku tuliskan puisi ini
untukmu yang ditabir
oleh terangnya cahaya
oleh pekatnya kegelapan

ini bukan puisi cinta
Ini bukan puisi rindu
ini puisi kau dan aku

terselindung di balik tabir
aku masih melihatmu
kerana aku mahu
kerana engkau setuju

ini puisi kita
dari kita, untuk dia
kerana mati hayat jasad ini
dia yang punya

pejamkan matamu
pandanglah aku

tulikan telingamu
dengarkan aku

kunci lidahmu
panggillah namaku

kerana aku juga begitu
puisi ini untukmu

Friday, May 11, 2012

lena dalam mimpi

inilah mimpi yang sementara,
tempat bersuka-tawa-tangis-duka.
lembah temu ribuan mimpi-mimpi yang berbeza

mimpi ini mimpi kita.
seandainya hidup ini seribu tahun lagi,
bagi yang terlena ia abadi.

mimpi kita bertemu dalam kehendak,
seiring pencarian hakikat kejiwaan kita.
selorong jalan tuju-hala kita,
senafas udara yang dihirup jasad.

bagaimana hendak dijelaskan?
kepada yang masih lena dalam mimpi ini,
bahawa kehendak di atas kehendak itulah
yang menari-lenggokkan mimpi ini?

kita hanya dimimpikan!
kita cuma dikhayalkan!
nyenyak dalam mimpi.
bagi sangkaan yang ia abadi-
mereka tidak ingin bangkit lagi?






Tuesday, May 8, 2012

untukmu

kepadamu aku merayu
wahai nafas jiwaku
hilangkanlah lara ini
sembuhkanlah hati yang parah ini

terlantar aku di hadapanmu
tidakkah kau melihat?

rintihanku-
tidakkah kau mendengar?

tangisanku-
tidakkah terusik nalurimu?

kasihku padamu-
tidak kau tahu lebih darinya

sungguh aku kasihkan engkau, wahai

sungguh


Thursday, April 26, 2012

bayang cahaya

di dalam ruang kecil ini
hanya aku dan bayang-bayangmu
dengan samar cahaya di tingkap
yang kecil juga

diam

hanya hela nafas yang terasa
engkau di depan mata
namun, kita tak mampu berbicara
cuma gerak tarimu
menjadi tanda langkah gerakku

engkau adalah aku
dan aku adalah dirimu

hari semakin senja
wujudmu semakin sirna
cahaya di tingkap kecil
tidak lagi mampu menyatukan kita

namun
aku yakin bila ada cahaya
kita akan bersama jua

Tuesday, April 24, 2012

tanpa apa-apa

tanpa susun patah kata
cinta tetap cinta

tanpa halus bisik suara
cinta tetap cinta

tanpa hadir sua muka
cinta tetap cinta

tanpa belai kasih mesra
cinta tetap cinta

cinta tetap cinta
tanpa apa-apa

Friday, April 13, 2012

bulan masih menangis

di kala bulan menangis
kerana kasihnya membisu
bertanya ia pada sang angin
kiranya ada khabar dari kekasih?

bintang pun tidak tahu
andai kekasih masih di situ
katanya - maaf, bulan yang rindu,
aku jauh beribu batu

sang bulan semakin sayu
rawan hatinya memakan diri
semakin kelam tidak berseri
gerhanalah ia di dalam sepi

lalu

di balik awan bulan membisu
tangis sayunya masih bersisa
pedih hatinya menahan sengsara
wahai kekasih bisikkanlah khabarmu
agar bulan kembali bercahaya

tapi

bulan masih menangis..

Thursday, March 29, 2012

satu-empat-tiga

pada satu empat tiga
teringat aku saat itu
senyum tangis berbaur sendiri

pada satu empat tiga
banyak kisah dikisahkan
banyak rasa dirasakan

pada satu empat tiga
pada engkau ada aku
dalam diriku ada kamu

pada satu empat tiga
nanti itu indah
tapi itu indah
sepi itu indah
kerana ada kamu di setiap itu

satu dalam empat tiga
engkau tahu itu
selalu kamu perihalkan
kerap aku bayangkan

tiga dalam empat satu
sejak mula aku angankan
hingga kini masih di bayangan

kini
yang pasti semua lalu
yang nyata ada aku
yang samar pada kamu
dalam mimpi menjadi satu

yang dibawa-
antara satu dengan tiga

gurindam satu pagi

apa diturut katanya hati
bila nafsu jadi menteri

apa diturut jiwa yang marah
hasilnya sesal tak kunjung sudah

apa diikut guru yang jahil
ilmu yang dapat semua batil

apa diikut jalan yang salah
ke jurang dalam diri kan rebah

apa dilihat kayanya orang
harta sendiri tidak dibilang

apa dilihat kudis di jari
orang di sana tiada berkaki

apa dikejar akan dunia
datang janji habis binasa

apa dikejar nikmat sementara
sedangkan syurga tiada akhirnya

apa dipandang barang dicipta
sedangkan pencipta di depan mata!

Tuesday, March 27, 2012

taubat sambal

sengsara kerana dosamu menggunung
menyesal kerana terbiasa dengan dosa itu
tapi,
masih juga kau lakukan!
dalam sesalmu, kau ingkar!

kemudian kau sedar
sedar dalam sedar sebenarnya?
lalu kau ulangi lagi
begitulah kau ulang-berulang

sekarang kau laungkan lagi
cemik wajahmu meluahkan
betapa kau tak mahu,
tapi lemah- jadi alasanmu

kau hanya tahu mengaku
tapi buat- kau enggan

melangkahlah, engkau
ratapan hanya merantai
sampai bila?

sisi sepi paling dalam

"engkau!"
sekilas bisikan aku mendengar
dari sisi sepi yang paling dalam

lalu,
kubawakan ia
ke puncak rasa lemah ini
menadahkan pasrah pada qadarnya
mendongak harap agar dibiasakan
dengan sekilas bisikan itu

sisi sepi paling dalam
sesekali berbisik
terkadang memekik
selalu kuendahkan
membawa aku kembali kepada dia-
sisi sepiku yang paling dalam

Monday, March 26, 2012

mana dia kasih

kalimah mana aku lafazkan
sayu mana aku tangiskan
suara mana aku lontarkan
rayu mana aku rintihkan?

rindu mana aku mimpikan
sayang mana aku curahkan
kasih mana aku dakapkan
cinta mana aku tagihkan?!

alam luas, aku sendiri
longlai kakiku melangkah
tangisku tak berair mata
senduku tak bersuara

sunyilah aku di sepi ini

Saturday, March 17, 2012

secebis untuk dia

secebis rindu di dalam hati
walaupun pahit ia dinanti
kerana apa, entah di sini
lemah akal mencari-cari
sedikit indah ia memberi

katakan hai rindu kepada dia
di sini aku selalu terseksa
oleh dirimu yang memaksa
engkau yang tidak menurut kata
walau berkali-kali aku meminta

tanyakan juga, wahai rindu
apakah dia seperti aku
yang selalu memarahimu
walaupun sebenarnya dia pun tahu
dia sedikit suka padamu

ingatkan sebaiknya pesanan yang kau bawa
katakan dengan jelas kepada dia
bahawa engkau, rindu, milik dia
kerana hanya itu yang aku ada
selama nafas ini masih bersisa

Tuesday, March 13, 2012

hei orang yang ada!

hai orang yang ada
berilah sedikit kepadaku
apa yang tuhan kurniakan kepadamu

lihatlah aku yang sedih
kerana nasib enggan
jadikan aku temannya

hai orang yang ada
bukankah kau lebih segala-gala
jadi impian setiap manusia
yang laparkan dunia

berilah aku barang secebis
sisa roti untuk anjingmu
juga air basuhan tanganmu
aku hina, jadi tiada dosanya
selayaknya itu untukku

hei orang yang ada
pandanglah aku
tidak jatuh kehormatanmu!

hei orang yang ada!
berhentilah seketika
untuk kau ambil daripadaku
rasa syukur kepada tuhanmu!

hei orang yang ada!!

Friday, March 9, 2012

sebelum aku pergi

sebelum aku menutup mata
renunglah aku untuk seketika

sebelum aku pergi untuk selamanya
ucapkanlah bahawa aku yang engkau cinta

sebelum nafas ini tiada sisa
kasihilah aku dengan rela

sebelum tangan terkulai layu
dakaplah aku dengan hatimu

sebelum hilang segala bicara
dengarlah sayang barang seketika

sebelum engkau pergi berlalu
ketahuilah aku sentiasa mengasihimu

Sunday, March 4, 2012

macam awak

sudah ku katakan
aku ini hina dina
aku ini baik buruknya

tuturku tidak sesopan dia
aku tidak mulia

ada yang lebih gaya
di mata manusia serba sempurna
pergilah kau kepada dia

tapi.. kau degil

"macam awak!"
tak mahu macam-macam

"macam awak!"
sebab awak faham saya

"macam awak!"
yang selalu faham soalan saya

macam awak juga,
sebab kita sama-sama ada rasa

Saturday, March 3, 2012

jumpa lagi

sudahkah kau siapkan bekalanmu?
masanya hampir tiba
sudah sediakah?

jauh lagi perjalananmu
banyak daerah akan kau lewati
banyak jalan akan kau redah
banyak simpang akan kau hadap

maaf, aku tidak dapat menemanimu
sampai di sini saja aku mampu
takat ini saja mampu ku seru

bukanlah aku takut
bukan juga aku tak mahu
ah. kau sendiri tahu betapa ingin benar
aku menemanimu, tapi
jalan kita tidak sehala

pun begitu
jangan sesekali kau ragu
bahawa aku akan sentiasa bersamamu
saat bila pun
dalam titis air matamu ada aku
dalam tawamu juga
bayangmu adalah aku
setiap langkahmu
setiap nafasmu
ada aku

selamat jalan aku ucapkan
semoga selamat sampai tujuanmu
bila kau tiba, pandanglah satu persatu
mungkin ada aku di situ

Friday, March 2, 2012

senafas ini

senafas hidup sekilas pandang
banyak terjadi ramai mendatang
seribu aral sejuta rintang
satu dibuat banyak ditentang

baik pun jahat semua nyata
asal hati sejelas mata
ramai melihat dengan buta
sedikit nampak dalam gelita

jadi katanya dilewat aku
akal nafsu beradu memandu
selalu tewas sekalipun tahu
kerana ingat tidak selalu

sebanyak mana hujan yang turun
sekering mana panasnya gurun
sepanas mana mentari membakar
sepedih mana duri mencalar

wahai kasih yang aku hendak
tangan ku hulur mencapai tidak
hanya wajah tidak berupa
dalam mimpi aku terjaga

selautan mana sayang dicurah
tidak kan penuh tidak kan cecah
walau dilarang walau ditegah
mengalir laju melimpah ruah

kepada cahaya kaki menapak
setiap detik masa berlalu
titis menitis di atas telapak
mengharap penuh selautan biru

akhir kalam habislah nafas
dari jasad terlepas bebas
menanti saat penentu diri
ditunjuk dia yang kekal abadi

Thursday, March 1, 2012

gila

mengejar hakikat yang tiada
bukankah gila?
mengimpikan sesuatu yang tiada
gila juga?

semua gila

engkau, aku, kita semua

tapi...

dari mana asal gila?
siapa yang memberi, siapa yang bagi?

menyusuri akal waras atas jalan benar
meniti titian erti dan maksud
mencari tahu faham sedar ingat!

itu semua dari mana?

Wednesday, February 29, 2012

mengantuk 2

di antara lena dan jaga
di luar sedar ingat diri
wajahmu jua ku lihat

rapik hati ini
meracau sendiri
berkecamuk susun patah kata
tenggelam di dalam tasik hampa

aku tak ingin lagi
hilang diri ini lewat hari-hari
bersama rupa tak berwajah
jauh tak berjarak

pergilah
aku masih lagi tak mahu

Friday, February 24, 2012

kain putih

tidurlah hai anak
mimpi yang indah-indah
tenanglah, jangan menangis

pejamkan matamu
ayah ada di sisi
menemani tidurmu

tidurlah hai sayang
malam ini malam damai
irama syahdu ayah dendangkan
zikir hamba pada tuhan

suci wajahmu ayah tatap
putih murni tiada dosa
warna indah ayah sedia
agar indah bila dewasa

tidurlah hai anak
ayah masih di sisi..

Wednesday, February 22, 2012

kasih

dibaluti sepi ini
malam yang hening
dimanakah dikau
wahai yang aku damba

hati ini merintih
mata ini menangis
mengharap sezarah cinta
menanti sang kekasih
jauhnya tak terjangkau
dekatnya tak terlihat

kekasih
lama sudah rindu ini
tidak tertahankan lagi
hadirkanlah rasa itu
agar aku bahagia selamanya

Wednesday, February 8, 2012

antara dua

sesungguhnya

aku ini manusia yang terlalu biasa, yang ingin menambah keluarbiasaan di dalam putaran kehidupan sehari-hari. sepanjang menghirup nafas yang allah izinkan aku ambil semahunya ini, tanpa sesen pun dibayar, entah sudah berapa banyak aku telah bersyukur?

nafsu

yang melingkari anggota badan aku, dari hujung rambut ke hujung kaki ini, yang juga dipinjamkan allah kepadaku, termasuk hati ini, sentiasa menyala kalau tidak pun ia reda, tetap ada baranya. agaknya walau selautan nikmat aku teguk, takkan puas nafsu ini kerana nafsu tak pernah puas.

agaknya juga, kalaulah hidup ini diibaratkan sebagai sebuah neraca timbangan, yang pada sebelahnya tempat untuk sifat-sifat insani, manakala satu bahagian lagi nafsu-nafsu binatang jalang, berat ke manakah hidup aku ini?

dan sesungguhnya juga, keluarbiasaan itulah yang menjadi asbab ke mana aku sedang dan akan berada.

wahai hati, tetaplah kamu pada jalan yang tersedia, yang ditunjukkan oleh junjunganmu.

Wednesday, January 25, 2012

air

jatuhmu dari awan yang tinggi
gugur ke bumi
kau mengalir
dari puncak gunung suci

lalu kau turun ke lembah
kau penuhi setiap ruang yang kau redah
tidak kau kira ke mana arah
kotor hitam pun kau tak endah
ke sungai parit longkang dan kumbah

dalam perjalananmu kau membawa segala
sampah najis lumpur kelodak
keruh warnamu
bangkai isimu
kau kotor amat

matahari memancar

kau, dengan rela membiarkan
asalmu yang suci diangkat
kerana kau tahu, masa sudah sampai
untuk kau kembali ke tempat asal

kau tinggalkan semuanya
lumpur selut yang bersatu denganmu
hanyir pekat longkang yang dulu tempatmu
kau suci semula

kau akan jatuh semula, itu pasti
pilihlah lautan
kerana di situ kau tetap suci selamanya

aku ini tiada apa

ya tuhan
aku ini manusia berdosa
bukan sekali dua
bukan sezarah cuma

ya allah
sedang engkau maha segala
ada engkau tidak berada
tidak terpisah, tiada bersekutu
fana aku dalam wujud mu

ya rahman
aku ini tiada apa
hidupku sekadar menumpang belas
pada rahim mu yang maha luas

ya malik
apa yang ada engkau yang milik
nafasku
nadiku
nyawaku
jiwaku

sesungguhnya aku ini tiada
sembahku padamu, ampunkan dosaku
ku mohon redhamu

Tuesday, January 17, 2012

mati

gelapnya
bila kau humban aku ke sana
mana arahku
tiada cahaya

sesak nafasku
dengan hanyir amarahmu,
bencimu

lama aku di situ
hingga binasa diri ini
ratapku tiada henti
tangisku selautan hati

sudah cukupkah?
kerana aku hampir tak tertahankan lagi
sungguh
kau bunuh aku sebelum aku mati

Saturday, January 14, 2012

maaf

sayang, maafkan aku
bukan hatiku berubah
cuma kasihku tertambah

sayang, kau tetap aku cinta
cuma.. dia datang menyapa
Tak diduga, sungguh.. aku tak menjangka

sayang, sekali lagi maafkan aku
aku tahu walau apa yang ku kata,
aku tetap salah

sayang, demi kasih aku
ku turutkan segala
ku buang semua
ku lontar jauh
sebab
aku sayang

Friday, January 13, 2012

hiba

aduhai
pada siapa
air mata ini hendak dicurah
tangis ini yang tiada henti

demi
jiwa ini yang meratap
dada ini yang kesakitan
pecah dek duka yang bagaikan
tak hilang

wahai
engkau yang memberi lara ini
sembah sujud aku merayu
dalam ratap sendu sayu
ambillah semua ini dariku

Thursday, January 12, 2012

cermin

engkau, diri aku
takkan aku lupakan engkau

kalimatmu cuma permainan lidah
cukup sudah aku tadah
sudahlah
tapi dengan dia yang engkau mahu
engkau kata hanya aku, cuma aku
tapi kau buat hatiku lirih
engkau kata aku yang kau kasih

tidak puaskah dengan jawapanku?
apa yang kau mahu?
engkau datang lagi, menangis
semalam aku bermimpi
engkau datang lagi, menangis
apa yang kau mahu?
tidak puaskah dengan jawapanku?

engkau kata aku yang kau kasih
tapi kau buat hatiku lirih
engkau kata hanya aku, cuma aku
tapi dengan dia yang kau mahu
sudahlah
cukup sudah aku tadah
kalimatmu cuma permainan lidah

takkan aku lupakan engkau
engkau, diri aku

rimba

pagi
hijau dedaun, segar
dingin hawa menyelimuti
hangat mentari menyentuh pipi

unggas, iramanya asyik
sahut menyahut pulang balik

jernih mengalir suci
mengusap batuan seiring waktu
dingin benar

seluruhnya disapa embun
bagai mutiara kelihatannya
cantik

sungguh
tidak engkau jadikan semua ini
dengan sia-sia

yang biasa

kau perlu buat itu
kau mesti ikut ini
kau wajib lakukan

kalau tidak-
aku benci engkau
engkau berdosa!
maka dengan dosa
engkau layak ke neraka

celakalah engkau, wahai
siapa engkau?
mengapa benci benar?
siapa gurumu?
siapa junjunganmu?

engkau laungkan dia sangat kau cinta
engkau mengaku pengikut setia
pakaianmu persis dia- agaknya
tapi hatimu?

engkau tiru dia
tapi ku lihat tak sama?
tuturmu tak selembut dia
pandanganmu benci
belasmu hampa

pergi jahanam

engkau pendusta!

lirih

bakarlah aku dengan amarahmu
hingga rentung aku jadi arang dan debu

tikamlah aku dengan tajam lidahmu
hirislah rasa ini

lemparkan aku ke lembah benci mu
biar patah remuk hatiku

mungkin sakit yang kau rasa
lebih daripada itu semua

biar aku mati

biarkan

baik-baik saja

bangkit dari perbaringan
dingin pagi
gelap
namun hatimu bercahaya
baik-baik saja

ke masjid
sudah dipanggil, pergi saja
yang lain bukan urusanmu
itu urusan dia
kerana sudah dipanggil

bertakbir
merendahkan hati
menghinakan diri
meletakkan jiwa sebawah-bawahnya

rukuk dan sujudmu
suci dia dengan segala puji

berdoa
kerana kau tak upaya
kerana bergantung semua pada dia
kerana kau hamba, hina

pergilah
walau ke mana saja
asal kau baik-baik saja

Wednesday, January 11, 2012

mata

dari mata engkau aku melihat
mesra kasih mu hendak ku dakap
lena aku dalam berharap
hujung dunia aku tersesat

dua mata aku renungi
hening sayu aku rasai
simpul kasih ku ikat mati
pecahlah hati aku sendiri

mata itu terus memandangku
sampai hujung sudah nafasku
hijab hatiku merawan kalbu
hanya padamu, hanya padamu

Tuesday, January 10, 2012

isi dan maksud

nukilkan saja dulu
hamburkan
usah difikirkan amat
biar

isinya hatimu
maksudnya cuma kamu tahu
suratnya, begitulah
siratnya, kau pulangkan saja pada dia

tajuk? Kemudian saja
asal ada
yang penting sampai maksud
yang utama, itulah

Monday, January 9, 2012

mengantuk

entah

melilau

racau

kosong

sapu

sendiri

ah

pergilah

aku tak mau

marah

marahlah
asal tidak diturut

marahlah
tapi jangan kau ikut

marahlah
walau sebesar dunia
jangan lupa masukkan dalam raga hatimu
tutup

marahlah
sampai kau semput
tapi sediakan ubatnya

marahlah

Tuesday, January 3, 2012

hidup aku

lama aku mati, mimpi
sekarang aku hidup, sesudah aku mati
hidup aku kini, menanti mati hakiki
mati yang belum pernah aku rasai

hidup aku baru hidup
hidup jiwa, hidup hati
dapatkah terus aku hidup, setelah dihidupkan
tidaklah aku pasti

sesungguhnya, yang aku pasti, hidup aku untuk mencari
engkau yang aku rasakan jauh, sangka akal bodohku
engkau yang sebenarnya dekat, namun aku tak erti

hidup aku kini, agar suatu hari nanti
engkau pandanglah padaku, dengan belas kasihmu
dengan rahmatmu, di dalam keredhaanmu