About Me

Wednesday, January 25, 2012

air

jatuhmu dari awan yang tinggi
gugur ke bumi
kau mengalir
dari puncak gunung suci

lalu kau turun ke lembah
kau penuhi setiap ruang yang kau redah
tidak kau kira ke mana arah
kotor hitam pun kau tak endah
ke sungai parit longkang dan kumbah

dalam perjalananmu kau membawa segala
sampah najis lumpur kelodak
keruh warnamu
bangkai isimu
kau kotor amat

matahari memancar

kau, dengan rela membiarkan
asalmu yang suci diangkat
kerana kau tahu, masa sudah sampai
untuk kau kembali ke tempat asal

kau tinggalkan semuanya
lumpur selut yang bersatu denganmu
hanyir pekat longkang yang dulu tempatmu
kau suci semula

kau akan jatuh semula, itu pasti
pilihlah lautan
kerana di situ kau tetap suci selamanya

aku ini tiada apa

ya tuhan
aku ini manusia berdosa
bukan sekali dua
bukan sezarah cuma

ya allah
sedang engkau maha segala
ada engkau tidak berada
tidak terpisah, tiada bersekutu
fana aku dalam wujud mu

ya rahman
aku ini tiada apa
hidupku sekadar menumpang belas
pada rahim mu yang maha luas

ya malik
apa yang ada engkau yang milik
nafasku
nadiku
nyawaku
jiwaku

sesungguhnya aku ini tiada
sembahku padamu, ampunkan dosaku
ku mohon redhamu

Tuesday, January 17, 2012

mati

gelapnya
bila kau humban aku ke sana
mana arahku
tiada cahaya

sesak nafasku
dengan hanyir amarahmu,
bencimu

lama aku di situ
hingga binasa diri ini
ratapku tiada henti
tangisku selautan hati

sudah cukupkah?
kerana aku hampir tak tertahankan lagi
sungguh
kau bunuh aku sebelum aku mati

Saturday, January 14, 2012

maaf

sayang, maafkan aku
bukan hatiku berubah
cuma kasihku tertambah

sayang, kau tetap aku cinta
cuma.. dia datang menyapa
Tak diduga, sungguh.. aku tak menjangka

sayang, sekali lagi maafkan aku
aku tahu walau apa yang ku kata,
aku tetap salah

sayang, demi kasih aku
ku turutkan segala
ku buang semua
ku lontar jauh
sebab
aku sayang

Friday, January 13, 2012

hiba

aduhai
pada siapa
air mata ini hendak dicurah
tangis ini yang tiada henti

demi
jiwa ini yang meratap
dada ini yang kesakitan
pecah dek duka yang bagaikan
tak hilang

wahai
engkau yang memberi lara ini
sembah sujud aku merayu
dalam ratap sendu sayu
ambillah semua ini dariku

Thursday, January 12, 2012

cermin

engkau, diri aku
takkan aku lupakan engkau

kalimatmu cuma permainan lidah
cukup sudah aku tadah
sudahlah
tapi dengan dia yang engkau mahu
engkau kata hanya aku, cuma aku
tapi kau buat hatiku lirih
engkau kata aku yang kau kasih

tidak puaskah dengan jawapanku?
apa yang kau mahu?
engkau datang lagi, menangis
semalam aku bermimpi
engkau datang lagi, menangis
apa yang kau mahu?
tidak puaskah dengan jawapanku?

engkau kata aku yang kau kasih
tapi kau buat hatiku lirih
engkau kata hanya aku, cuma aku
tapi dengan dia yang kau mahu
sudahlah
cukup sudah aku tadah
kalimatmu cuma permainan lidah

takkan aku lupakan engkau
engkau, diri aku

rimba

pagi
hijau dedaun, segar
dingin hawa menyelimuti
hangat mentari menyentuh pipi

unggas, iramanya asyik
sahut menyahut pulang balik

jernih mengalir suci
mengusap batuan seiring waktu
dingin benar

seluruhnya disapa embun
bagai mutiara kelihatannya
cantik

sungguh
tidak engkau jadikan semua ini
dengan sia-sia

yang biasa

kau perlu buat itu
kau mesti ikut ini
kau wajib lakukan

kalau tidak-
aku benci engkau
engkau berdosa!
maka dengan dosa
engkau layak ke neraka

celakalah engkau, wahai
siapa engkau?
mengapa benci benar?
siapa gurumu?
siapa junjunganmu?

engkau laungkan dia sangat kau cinta
engkau mengaku pengikut setia
pakaianmu persis dia- agaknya
tapi hatimu?

engkau tiru dia
tapi ku lihat tak sama?
tuturmu tak selembut dia
pandanganmu benci
belasmu hampa

pergi jahanam

engkau pendusta!

lirih

bakarlah aku dengan amarahmu
hingga rentung aku jadi arang dan debu

tikamlah aku dengan tajam lidahmu
hirislah rasa ini

lemparkan aku ke lembah benci mu
biar patah remuk hatiku

mungkin sakit yang kau rasa
lebih daripada itu semua

biar aku mati

biarkan

baik-baik saja

bangkit dari perbaringan
dingin pagi
gelap
namun hatimu bercahaya
baik-baik saja

ke masjid
sudah dipanggil, pergi saja
yang lain bukan urusanmu
itu urusan dia
kerana sudah dipanggil

bertakbir
merendahkan hati
menghinakan diri
meletakkan jiwa sebawah-bawahnya

rukuk dan sujudmu
suci dia dengan segala puji

berdoa
kerana kau tak upaya
kerana bergantung semua pada dia
kerana kau hamba, hina

pergilah
walau ke mana saja
asal kau baik-baik saja

Wednesday, January 11, 2012

mata

dari mata engkau aku melihat
mesra kasih mu hendak ku dakap
lena aku dalam berharap
hujung dunia aku tersesat

dua mata aku renungi
hening sayu aku rasai
simpul kasih ku ikat mati
pecahlah hati aku sendiri

mata itu terus memandangku
sampai hujung sudah nafasku
hijab hatiku merawan kalbu
hanya padamu, hanya padamu

Tuesday, January 10, 2012

isi dan maksud

nukilkan saja dulu
hamburkan
usah difikirkan amat
biar

isinya hatimu
maksudnya cuma kamu tahu
suratnya, begitulah
siratnya, kau pulangkan saja pada dia

tajuk? Kemudian saja
asal ada
yang penting sampai maksud
yang utama, itulah

Monday, January 9, 2012

mengantuk

entah

melilau

racau

kosong

sapu

sendiri

ah

pergilah

aku tak mau

marah

marahlah
asal tidak diturut

marahlah
tapi jangan kau ikut

marahlah
walau sebesar dunia
jangan lupa masukkan dalam raga hatimu
tutup

marahlah
sampai kau semput
tapi sediakan ubatnya

marahlah

Tuesday, January 3, 2012

hidup aku

lama aku mati, mimpi
sekarang aku hidup, sesudah aku mati
hidup aku kini, menanti mati hakiki
mati yang belum pernah aku rasai

hidup aku baru hidup
hidup jiwa, hidup hati
dapatkah terus aku hidup, setelah dihidupkan
tidaklah aku pasti

sesungguhnya, yang aku pasti, hidup aku untuk mencari
engkau yang aku rasakan jauh, sangka akal bodohku
engkau yang sebenarnya dekat, namun aku tak erti

hidup aku kini, agar suatu hari nanti
engkau pandanglah padaku, dengan belas kasihmu
dengan rahmatmu, di dalam keredhaanmu